[FanFic] :re


Touka selesai mengeringkan cangkir terakhir. Langit serupa kaca merayapi jendela. Titik-titik putih turun ke tanah, mampir sejenak dalam bentuk sempurnanya sebelum meleleh ditelan aspal.

“Kau sudah tahu sejak lama ya?”

Touka hanya tersenyum. Ia menarik kursi terdekat dan duduk di sana. Tanpa melepaskan mata dari pemandangan di luar, ia bertopang dagu.

“Mengapa, Touka? Tidakkah menyakitkan melihatnya begitu dekat tapi bahkan tidak mengenalimu sama sekali?”

“Aku hanya akan terus melakukan apa yang sudah kuputuskan.”

Touka menelan ludah pelan-pelan. Ada pedih melekat di dadanya saat melakukan itu.

“Aku sangat berharap bahwa kau akan membantunya mendapatkan kembali ingatannya.”

“Apa bagusnya dari itu?”

“Tidak tahu siapa dirinya yang sebenarnya pasti membuat Kaneki juga menderita.”

Dunia sudah jauh lebih sakit dari semua itu. Kecil kemungkinan bahwa lelaki itu akan hidup begitu ingatannya kembali. Toh ia memang sudah mati ratusan kali. Menjadi ghoul adalah tragedi baginya.

“Kau tahu dia meminum kopiku siang ini?” tanya Touka. Ia membayangkan isak lelaki itu sejak menghirup aroma kopinya. Betapa sesak tenggorokannya menahan desakan air mata untuk meluncur deras.

“Ini kopi terbaik yang pernah aku minum, Nona.”

“Senang mendengarnya.”

Touka sungguh-sungguh mengatakannya. Sebab jika suatu hari ingatannya pulih, Touka tahu ke mana lelaki itu akan kembali. Touka menempelkan jari telunjuk ke kaca. Dengan dibantu jendela yang mengembun, ia menuliskan nama tempat itu.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s