Masa kalah ama yang ngerokok?

Lagi jalan kaki tiba-tiba teringat sebuah percakapan antara saya dan partner saya. Waktu itu kita lagi ngomongin soal rokok, terus partner saya cerita tentang percakapan antara seorang perokok dan non-perokok di sebuah angkot. Kata partner saya itu, dia baca percakapannya dari kask*us

Non-perokok: mas, saya mau tanya boleh?

Perokok: tanya apa mas?

Non-perokok: mas sehari ngerokok berapa batang?

Perokok: hmm, paling sebungkus mas.

Non-perokok: sebungkus berapaan tuh mas?

Perokok: kira-kira sepuluh rebu lah mas

Non-perokok: wah lumayan juga ya, sepuluh ribu. itu kalo sehari ya mas. kalo sebulan berarti 300.000. kalo setahun kira-kira 3.600.000. lima tahun udah dapet 18juta mas. bisa buat dp rumah atau mobil mas. udah nikah mas?

Perokok: belum mas

Non-perokok: nah, bisa buat nikah juga mas. kurang-kurang dikit lah

Perokok: masnya ngerokok gak?

Non-perokok: enggak, mas

Perokok: udah punya mobil mas? atau udah mulai kredit?

Non-perokok: belum mas

#jleebbb

Jleb. Kira-kira itulah yang ada di benak si mas-mas non-perokok itu kali ya, kalo saya sih ngerasa di-jleb juga. Gimana dengan anda? Kalo kita pikir-pikir, betul juga sih apa katanya si mas-mas perokok tadi itu. Kita ini yang ngaku-ngaku ‘anti-rokok’, menganggap merokok itu kegiatan ‘bakar-uang’, tapi kok ya belum punya apa-apa juga?

Mestinya kita ini mencontoh perokok lho. Mereka kan biasa ‘nabung-rokok’ sehari kira-kira sepuluh ribu buat badan mereka, nah kenapa kita yang gak merokok ini gak bisa nabung juga ya?

Padahal kalo diitung-itung, sepuluh ribu itu lumayan hasilnya kalo dikumpulin. Kalo dari percakapan tadi, bisa buat dp rumah, dp mobil, atau mungkin biaya kuliah (curcol -_-) atau bahkan pergi haji! (subhanalloh banget pastinya). Atau yang lebih cihuy lagi, itu sepuluh ribu sehari kumpulin deh ampe sebulan. 300 ribu yang sebulan itu bisa kita infak-in deh. Investasi akhirat kan namanya? Namun apa yang terjadi sodara-sodara? Saya nih, yang ngaku-ngaku ‘anti pemborosan untuk rokok’ belom kredit rumah, apalagi mobil, wong uang kuliah aja sering ngutang (atau minta parahnya), gimana mau rajin infak juga?

Trus apa yang salah ya?

Niat. Yup, saya coba pikir-pikir kayaknya itu deh yang paling pertama muncul di batin. Perokok kan tiap hari niat buat ngerokok dan beli rokok, nah kita niat gak nih buat nabungin sepuluh ribu tadi? Langsung tepok jidat deh guweehhh. Kalo aja nih orang macem saya begini niat buat nabung sepuluh rebu sehari, terus diinfakin, atau ditabung buat pergi haji! Gak perlu rasanya saya jual sawah (wong gak punya juga -_-)

Tapi rasanya harus mantepin hati nih, khususon buat saya pribadi dan buat para pembaca sekhalian. Harus niat buat bener-bener nabung. Masa kalah sama yang nabung asap.

Gitu aja sedikit random thinking pas sore-sore jalan kaki pulang ngantor. Semoga ada manfaatnyaπŸ™‚

 

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s